12

Theo 10 months

Posted on Friday, June 16, 2017

Theo sudah mau 10 bulan 3 hari lagi.. dan mamanya sudah heboh mikirin pesta ulang tahun pertamanya hahahaha.

Maklum ya bok, menurut keyakinan saya (saya doang loh ya, bukan keluarga atau adat istiadat), ulang tahun paling penting dan paling layak untuk di rayakan ya ulang tahun yang pertama. Gak tau kenapa, saya merasa kalau anak sudah lewat 1 tahun, tandanya dia bukan bayi lagi, melainkan batita. Makanya saya sudah mulai cari tempat dan vendor dari Theo menginjak 9 bulan. lol.

Eh tapi sekarang saya bukan mau ngebahas persiapan pesta ultahnya deng. Sekarang saya mau bahas perkembangannya Theo.

Berat: 87 kg
Panjang: 72 cm (kira-kira)

Perkembangan yang paling signifikan adalah dari sisi interaksinya. Memang saya berasa banget kalo anak cowo itu lebih lambat interaksinya dibandingkan cewe. Dulu Grace dari umur 4 bulan sudah kenal orang. Theo kayaknya baru 6-7 bulanan kenal sama orang. Grace umur 8-9 bulan udah bisa diajarin dadah-dadah / tepuk tangan. Theo.. sampe sekarang belum bisa. Kalo kita suruh tepuk tangan, dia malah cari tangan kita untuk ditepukan. Kebaliiiikkk hahaa...

Tapi secara motorik, Theo jauh lebih maju perkembangannya daripada cicinya dulu. Theo dari 8 bulan sudah merangkak cepet banget dan steady, alias gak oleng-oleng. Dulu perasaan Grace 8 bulan masih suka nge-gusruk cium lantai kalo lagi merangkak sendiri :').

Perihal makan, Theo ini bisa dibilang pinter banget bisanya. Mungkin karena giginya yang cepet banget sudah ada 6 sejak dia umur 7 bulan. Theo mulai makan nasi tim sekarang. Tim-nya pake Takahi sih, jadi masih super lembut. Sayuran juga sudah gak di blender lagi, cukup di potong-potong kecil. Makan kentang dan buah yang lunak kayak pepaya, mangga, apel bisa langsung di gigit-gigit, gak perlu di blender / diancurin lagi. Tapi, koordinasi mulut dan tangannya memang belum sempurna. Kalo makan baby choice masih sering nyasar ke idung, atau gak jarinya yang malah masuk ke mulut haha..

Makanannya juga gak milih-milih, apa aja yang kita sodorin, dimakan dengan lahap =D. Sayangnya, kelihatannya Theo ada alergi sama ayam kampung. Setiap kali abis dikasih ayam kampung dia batuk. Kalo kebanyakan dikasih sapi juga, pup nya keras. Selebih dari itu *semoga* gak ada alergi makanan lainnya.

Theo jarang nangis, tapi akhir-akhir ini sering merengek. Biasanya merengek kalo gak dikasih yang di mau. Misalnya mau ambil barang yang pecah belah, kita gak bolehin, dia teriak maksa mo ambil. Kuat banget lagi badannya. Mama saya aja give up gendong Theo kalo dia lagi ada maunya.

Perihal gendong menggendong juga ni anak gak suka digendong. Maunya jalan! Padahal belom bisa napak dan berdiri dengan tegak tanpa dipegangin. Alhasil pinggang si sus yang encok karena harus pegangin dia jalan haha.

Hal ini juga berlaku kalo di mall. Kebalikan dari anak kecil lainnya, Theo gak suka digendong. Maunya duduk di stroller. Kalo duduk di stroller bisa anteeeeeeeeeeng banget kayak boneka. Lumayan deh ya, daripada Grace dulu yang kaga mau di stroller, kitanya yang encok.

Theo sukaaaaaaaaaa banget naik mobil. Tapi bukan naik mobilnya, dia pengen duduk di kursi supir dan mainan setir! Kalo udah duduk di setir bisa betah banget dan ketawa-tawa kegirangan. Susahnya kalo beneran lagi di mobil mau kemana gitu... dia maksa loh mau duduk di supir. Saya yang setengah mati pegangin dia supaya gak lompat ke bapaknya yang lagi nyupir. Kayaknya harus dibeliin setir-setiran nih ya.


Sekarang Theo makin jarang tidur siang. Biasanya bangun pagi jam 5, terus bobok lagi 1 jam sekitar jam 7an. Tidur siang lagi 1x, antara jam 11-1. Abis itu udah deh, segar bugar sampe sore jam 6-7an terus bobok pules sampe pagi. Pas kita jalan-jalan ke Malang malah dia sempat loh gak tidur siang sama sekali. Hebatnya, Theo sama sekali gak rewel walaupun ke-skip jam tidur siangnya.

Gak kerasa euy next post nya bakalan udah 1 tahun. Aaaa sebentar lagi bisa jalan, terus bisa lari, terus bisa ngomong, terus masuk TK.. padahal saya masih pengen lamaan lohh punya baby nyaaaa.

Rembulan bersinar terang di kepala mu, nak. Udah dibanjirin Kukui setiap hari tetep tipis rambutnya ^_^"

8

Cium-ciuman

Posted on Tuesday, June 13, 2017

Semalam, pas lagi nonton tv, tiba-tiba Grace cium pundak saya. 

M: loh kenapa kok Grace cium-cium?

G: iya. 

Terus cium pundak saya lagi.

M: kalo cium di pipi dong, masa di pundak?

Terus dia mau cium pipi saya tapi saya tolak. Kami biasa main cium-ciuman, dimana dia mau cium tapi basahin bibir dulu sehingga pipi saya bakalan basah sama liurnya (jorok emang haha). Terus saya kabur dan dia kejar saya. 

G: ciumnya di bibir aja

Terus dia cium saya, seperdetik, lalu saya menjauh seperti biasa

G: ciumnya yang lama dong.. kayak di TV ituu

M: *shock* emang Grace nonton apa di TV?

G: itu loh, kayak terakhir waktu Kristoff cium Anna (Dari pelem Frozen in case ada yang gak tau).

Oalaaaahh. Tepok jidat, sambil sedikit lega sih karena cuma dari Frozen.

M: ga boleh cium-cium bibir

G: kenapa?

M: yang boleh cium itu yang sudah menikah aja. Grace ngerti ga?

G: ngga. Apaaa sihhhh? (Asli tampangnya innocent banget)

M: kalo udah jadi penganten. Grace tau penganten kan

Terus dia diem, mikir.

Untung stop sampai disitu aja. Kalau dia mikirnya jauh, misalnya, Kristoff sama Anna kan belum jadi penganten. 
Nah loh... 

Dipikir-pikir iya juga ya, semua film disney princess rata-rata atau hampir semua ada adegan ciumannya. Film 
favorite nya, Trolls yang anak-anak banget aja ada ciumannya. 

Terus saya cerita ke suami. Suami bilang, "harus dijelasin tuh. Jangan sampe dia nyosor temennya di sekolah" 

L.O.L


6

Bikin Paspor Bayi (update 2017)

Posted on Friday, June 9, 2017

Bikin paspor sekarang menyenangkan lohhhh.

Awalnya saya sempat pesimis karena bikin paspor sekarang sudah tidak bisa online lagi kayak dulu waktu kami bikin paspor untuk Grace. Sekarang yang ada adalah sistem antrian online, yaitu ambil nomor antrian secara online (bisa lewat PC atau mobile app). Lumayan, jadi gak perlu antri dari subuh. Sistem ini hanya untuk ambil nomor antrian, jadi dokumen dll nya tetap harus dibawa lengkap pada hari H (kalo cara online yang dulu kan dokumennya kita scan lalu di kirim tuh). 

Nah, tapi, pas kita mau ambil antrian online, ternyata sistemnya baru aja dibuat dan belum berjalan di kantor imigrasi tujuan saya, Soekarno-Hatta.Huuu..

Karena gak bisa online, jadi kami memutuskan untuk mencoba aja cara manual. Kami berangkat dari rumah jam 6 pagi, dan tiba sekitar jam 6.40an. Saya turun duluan untuk antri, sementara suami cari parkir karena parkiran deket gedung imigrasinya sudah penuh. Theo, yang mau bikin paspor kebetulan masih bobok di mobil. Pas saya sampai, antrian nya udah lumayan panjang berbentuk letter-U. Ada kali 30an orang. Berhubung kami mau bikin paspor bayi, maka saya gak perlu antri dibagian antrian umum, melainkan ada antrian khusus untuk balita (dibawah 5 tahun) dan lansia (diatas 65 tahun).

Jam 8 kurang petugas udah mengumumkan tata cara masuknya. Si bapak membagikan amplop berisi form yang harus kita isi. Amplop nya dibagikan sesuai antrian. Karena gak ada nomor antrian, jadi kita harus tetap dalam barisan terus sambil inget2 siapa depan dan belakang kita. Jam 8 teng, pintu dibuka, dan kami duduk sesuai dengan barisan kita tadi. Lucu sih, jadi setiap ada orang yang maju ke loket, semua orang dibelakangnya harus maju, pindah tempat duduknya.

Antrian bayi waktu itu cuma sedikit, cuma ada 5 bayi. Saya dapat antrian ke 4. Pas kami dipanggil ke loket dan diperiksa surat-suratnya, ternyata saya ketinggalan satu dokumen dong, yaitu paspor mama / papanya. Lah gimana, wong di website nya gak ditulis kalau harus bawa paspor ortu. Udah deg-degan aja nih bakalan di tolak dan harus balik lagi. UNTUNGNYA, dibantu sama petugas lainnya kalau paspor mama/papanya bisa dikirimkan melalui email. Tapi, eh tapi, ditungguin dong sama dia. Jadi harus dikirimkan saat itu juga ke email mereka untuk langsung di print. Lahhh saya mana pernah nge-scan dan mengirimkan paspor? Suami pernah sih tapi harus akses email kantor yang sempet ngadat. UNTUNGNYA LAGI, si petugas tanya saya bikin paspor dimana. Saya bilang saya bikin disitu juga dan baru tahun lalu. Setelah di cek, ternyata data paspor saya masih ada disana dan bisa langsung di print. HORE! Asli, kami lega banget. Dan bersyukur dengan pelayanan yang sudah maju dan gak gaptek!

Setelah itu kami nunggu lagi untuk interview dan foto. Well, kita gak di interview sih. Cuma buat foto doang. Dan sekarang gak ada cap jari yah hahahaha.

Sampe di dalem si Theo tenang-tenang aja. Pas mau di foto pun, seperti biasa tenang dan sadar kamera. Sayangnyaaa, ada mbak-mbak muda yang malah kasih maenan toet-toet (itu loh, boneka plastic yang kalo dipencet bunyi toet-toet), yang mana kenceng banget toetannya dan terus-terusan. Yang ada Theo nya malah jadi takut dan nangisssssss. Passssss banget, pas di cekrek kameranya, tampangnya mewek :P

Di diemin sempet gak mau, sambil nangis sambil ngintip2 terus ke arah si mbak. Kacian…

Saya permisi keluar dulu sebentar, kasih liat tanaman (Theo demen pegang-pegang daun), lalu masuk lagi. Kebetulan sistemnya ngadat. Sampe PC nya di restart-pun masih nge hang. Jadilah kita pindah ke komputer sebelah. Dengan orang yang baru, Theo malah kembali tenang dan sadar kamera. Hasil fotonya lumayan :D

Abis itu, udah deh, kita boleh pulang. 
Bayarnya nanti dan bisa lewat bank mana aja termasuk BCA, mandiri, BRI, BNI, dsb…

Paspor akan jadi dalam waktu 5 hari kerja. Boleh diambil oleh siapa aja asalkan membawa bukti sudah bayar dari bank.

Theo kami buatkan yang 24 halaman aja dan total biaya yang kita keluarkan hanya 155 ribu. Jauh lebih murah daripada kalau bikin paspor lewat travel agen. Denger-denger orang sebelah, katanya biayanya 1.250 juta untuk satu orang :S

Jam 10 kurang kami sudah sampai di rumah lagi.

Saya happy, Theo pun happy ^_^.

Thanks pak Jokowi yang membuat semua sistem jadi baik ^_^

----

Tips and trick:
 
Dokumen yang diperlukan untuk bikin paspor bayi (bawa dokumen asli dan fotokopi 1 lembar. Saya sih fotokopi 2 lembar untuk jaga-jaga, tapi ternyata gak dipakai):

- KTP ayah dan ibu. Di fotokopi dalam satu lembar A4 (boleh atas bawah atau kanan kiri) yang penting 2 KTP tersebut harus dalam satu lembar A4 dan tidak dipotong.
- Kartu Keluarga
- Akte Lahir
- Akte Nikah orang tua 
- Paspor ayah atau ibu

Untuk dewasa yang mau bikin paspor secara manual, saya sarankan untuk datang jam 6-7 pagi karena pelayanannya hanya dari jam 8 - 10. Jadi percuma tuh kita udah antri panjang tapi ternyata giliran kita lewat jam 10. Yang ada kita harus pulang lagi dan mencoba di lain hari. 

Kalau untuk bayi, entah kebetulan pas saya datang sepi atau gimana, gak perlu deh dateng pagi-pagi banget. Datang jam 8 juga cukup. Tapi jangan kesiangan juga, karena antrian khusus ini hanya untuk 20 orang pertama, hehehe...

Di Soekarno-Hatta ada kantin dan tempat fotokopi. Jadi pastikan anda bawa SEMUA dokumen asli selengkap-lengkapnya. Kalau salah atau kurang, bisa fotokopi disana (tapi antri..). Semua dokumen yang di fotokopi harus ukuran A4. Biarin deh kepotong KK nya, karena mereka gak terima ukuran lain macam folio, dll.

6

Putien

Posted on Saturday, May 6, 2017

Jarang-jarang loh saya nulis review makanan. Tapi kali ini karena restorannya unik, jadi pengen nge-review.

Restoran ini adanya di PIK Mall yang baru saja buka. Pertama ke mall ini, kami sudah tertarik untuk nyobain. 

Yang eye catching dari restoran ini adalah label Michelin Star nya. Penasaran, kami lihat menunya. Eh ternyata makanannya chinese food Heng Hwa, yaitu asal dari keturunan papa mertua saya. Suami langsung ngajak nyobain. Kalau enak, next time mau ajakin mertua kesini. Soalnya, restoran heng Hwa kayak gini sulit banget ditemuin. Katanya, biasa suami makan makanan begini kalau kumpul keluarga besar dari bokapnya aja, dimasakin sama cicinya bokap.

Sayangnya saat itu, karena perut gak terlalu lapar, akhirnya kami skip, dan pilih makan sushi di food court (yang ternyata biasa banget rasanya).

Kedua kali ke PIK Mall, kami langsung kepengen nyobain Putien. Terutama karena kami datang bareng mama papa saya. Lumayan kan kalau rame-rame, jadi bisa banyak yang bisa dipesan :)

Dekor restorannya baguuuuus, nuasanya biru-biru dan so instagrammable. Sayangnya saya kok gak foto-foto yahhh.

Yuk lihat, kita pesen apa aja..

Fried Heng Hwa Bee Hoon (78,000)
Saya terus terang lupa ini isinya apa aja (makanya kalo mo nulis review jangan kelamaan, Mel!)
Yang pasti ada udangnya, dan ada kacang gorengnya (review macam mana inihh #fail). Rasanya biasa aja. Kurang gurih kalo menurut saya. Enakan bihun goreng medan macam yang di Kwetiaw Akang :P

Hotplate Bean Curd (68,000)
 Ini enak. Isinya tahu putih, babi, dan telur. Grace doyan banget.

Seaweed Crabmeat Bean Curd Soup (45,000)
Kata suami, soup ini memang khasnya Heng Hwa. Isinya cuma tahu sama seaweed doang. Saya kira bakalan kecil yah secara harganya juga gak seberapa. Ternyata.. guedeeeee. Kami bagi ber-5 aja masih gak abis. Rasanya? menurut saya aneh, tapi suami doyan.

Spinach Salted Egg & Century Egg (58,000)
Yang ini standard lah ya. Bisa ditemukan banyak di restoran chinese lainnya. Bedanya, kalo di beberapa tempat telur asin nya kelihatan, yang ini telur asinnya di kocok, jadi udah gak ada teksturnya. Yang ada cuma potongan telur pitan nya aja. Rasanya lumayan...

Stir Fried Yam (69,000)
Nah ini dish yang unik dan masuk ke top-10 chef recommendation. Tales goreng! Beneran tales, di goreng, udah. Gak ada apa-apa lagi. Tapi rasanyaaaaaaaaa. endeeeeeussss enaaaaaaaaaaaaaaak. Saya memang doyan tales sih ya. Tapi suami dan mama saya yang gak doyan-doyan banget sama tales, sempet berebutan sama saya. Rasanya manis, asin, gurih. Ada wangi bawangnya. Pokoknya enaaaaaak. Pantes ya, harga modal sama harga jual 10x lipet lebih haha.. resepnya dan tekniknya itu lohhh. Semua talesnya bentuk dan ukurannya bisa sama persis. Kalo masuk masterchef pasti di puji nih (ya iya lah tong, orang udah dapet michelin star).

Tuh kan soup nya gede banget...
Overall, makanannya memang halus. Cara masaknya kelihatan banget kalau restorannya level internasional. Tapi beberapa makanan menurut saya kurang berasa. Apa mungkin makanan internasional begini yah? dibandingin sama kebiasaan makan cimol yang banyak micin sih hahaha.

daaaaaan, sekian review abal-abal dari saya :D

Bonus foto dari Theo

aku mau mamam juga mamaaaa

20

Liburan singkat ke bandung (Review Crown Plaza Hotel)

Posted on Friday, April 21, 2017

Pertengahan bulan lalu, kami tiba-tiba saja pergi ke Bandung. Alasannya, karena Grace bilang pengen ke Bogor terus-terusan, dan gara-gara dia gak bisa move on dari liburan kami ke Gunung Geulis. Akhirnya saya bilang, kalau Grace bisa gak nangis sehariiiiiiii aja, kita langsung pergi ke Bogor. Iyee, anak saya yang satu ini cengeng bukan kepalang. Sehari gak nangis aja rasanya miracle :p

Ehhh beneran lho dia niat. Tiap kali mau nangis, dia tiba-tiba "inget", langsung tahan air matanya dan bilang "hari ini Grace gak nangis mama" dengan bibir gemetran. Gimana saya gak meleleh coba digituin. Ni anak bener-bener pengen liburan lagi.

Akhirnya setelah finally dia bisa gak nangis/rewel seharian, saya "terpaksa" (padahal demen juga) memenuhi janji untuk ke Bogor. 

Tapi kalau ke Gunung Geulis lagi kan dompet tongpes yaa hahaha, dan saya bingung juga kalau ke Bogor mau ngapain. Akhirnya kami putuskan untuk ke Bandung aja deh.

Dan ternyataaa... it was a big mistake...

Perjalanan dimulai jam 8.30 pagi, dimana kami harus muter dulu ke rumah adek ipar karena ternyata kaitannya car seat ketinggalan di mobil kami yang lagi dia pinjem. Rumahnya deket sih, tapi karena berlawanan arah dengan tol luar kota jadi harus muter sedikit. Perjalanan lancar dan menyenangkan sampai di sekitar Bekasi kami stuck... 

Google map yang kami percayakan nyuruh kami keluar di Bekasi Barat, ambil jalan non-tol yang warnanya biru. Karena saya lagi heboh ngurusin anak dua di belakang, akhirnya saya serahkan semuanya sama sang suami. Suamipun akhirnya keluar dari tol. Sampai di persimpangan, si Gmap mogok, alias kehilangan sinyal (-_-). Kanan ato kiri nih? Akhirnya kami ke kiri aja dong, dimana ke kiri itu malah muter balik masuk ke tol arah yang BERLAWANANNNNNNNNNNNNN! 

OMAIGOT, sia-sia ajaaa kami macet tadi, akhirnya kami balik lagiiiiiiiiii hahahahaha *ketawa miris mau nangis*

Di exit terdekat kami keluar dan stuck di jalanan bekasi yang super ruwet. Jangan tanya di bekasi sebelah mananya, karena saya sama sekali gak tau! Mana Grace pengen pipis pula. Kami stop di supermarket, numpang pipis, terus balik kena macet lagi. Itu udah jam 12an aja dong. Padahal rencana saya jam 1an seharusnya udah sampe Bandung dan bisa makan siang cantik di cafe-cafe di Bandung.

Daripada bocah kelaperan, akhirnya kami stop makan ayam tulang lunak dipinggiran Bekasi. Gak tau namanya, gak tau dimananya, pokoknya makan. Untung rasanya lumayan enak, jadi kami gak bete-bete amat.

Selesai makan, 2 bocah sukses molor sampai akhirnya kami menemukan jalan kembali ke tol. Guess what, kami cuma maju 5 km dari exit tol kami yang awal. 5 km wasted for 2 hours... Great...

Sempit-sempitan bertiga di belakang sementara papa nyupir. Theo mulai bosan dan kabur dari car seatnya.

Akhirnya mau balik duduk di car seat setelah di sogok sama pisang-pisangan.
Tol bekasi masih tetep macet. Sampe akhirnya masuk tol Cipularang dan mulai lancar. Di sini kedua anak mulai bangun, dan mood nya lumayan happy karena gak macet. Pemandangan pun sudah mulai bagus.

Mau masuk Bandung kami stuk lagi di keluaran tol Pasteur. Disini kami diboongin lagi sama Google map. Suami udah bilang jangan exit Pasteur karena pasti macet. Tapi pas saya lihat Gmap, kok biru banget. Ternyataaaaa... b.o.h.o.n.g.

Exitnya lumayan lama, lampu merahnya berasa lama banget. Grace mulai rewel dan nanya kapan sampenya. Theo mulai gelisah karena matahari mulai tenggelam.

Iyaaaaaaaaaaa, kami sampe di Bandung itu jam 5 sore aja kakakkkkkkkk!!! Bayangin! jam 8 - 5, udah kayak orang ngantor ajaaaaaa. Rasa-rasanya saya seharusnya udah sampe Cirebon!!!

WTF *keyboard jebol*

Dan kami baru sadar dong, kalau hari itu ternyata mau long wiken dengan hari seninnya kejepit (nyepi kalo gak salah). Duuuuuuuh!!!

Sampe hotel, asli kami udah males ngapa-ngapain. Mikirin mau naik mobil untuk keluar makan aja males. Suami saranin supaya pesen pake G*Food aja, tapi saya males.. Ya kali udah 8 jam di mobil saya harus rempong makan nasi bungkus T_T (nasi nya di bungkus maksudnya). 

Oh ya, kami menginap di Crown Plaza Hotel. Rencananya sih pengen makan di Braga secara tinggal ngesot doang. Apa daya kami udah kehabisan tenaga. 

Penampakan kamar hotel begitu kami sampe. Untung hotelnya bagus, luas, dan bersih. Kami happy =)

Grace lagi asik meng-explore semua ruangan. Kami terpaksa settle dengan twin bed karena kehabisan yang double. Ada sih kalau kami mau nunggu 2 jam-an lagi karena ada satu group yang late check out. Tidak terima kasih deh, Pantat saya sudah lelah...

Mama, mama, kok kamar mandinya bolong?

Theo happy maximal karena akhirnya bebas dari car seat

Dipinjemin baby box. Baby box nya bagus, bersih dan kokoh, made in jepang. Sayangnya kesempitan buat Theo (7 bulan). Akhirnya karena anaknya nangis tiap kali balik badan mentok, malam itu Theo bobok di ketekin mama di ranjang besar
Kebiasaan Theo untuk "mencoba" segala sesuatu yang baru (-_-)
Malam itu kami turun ke lobby. Cek restoran di hotel dan akhirnya makan disitu. All you can eat buffet nya diskon 35% untuk customer hotel. Lumayan. Seorangnya cuman 200k nett. Grace makan gratis karena masih dibawah 5 tahun. Lumayan banget yah harganya kalo dibandingin sama AYCE nya hotel sekelas di Jakarta.

Meja di dalam penuh karena ada 2 pesta sweet-17an. Kami dikasih meja di luar restoran, yang seharusnya untuk cafe shop. Lumayan disitu sepi dan tempat duduknya lebih nyaman. Theo bobok pules kecapean yang membuat saya leluasa untuk makan banyak. Theo saya tengkurepin aja di sofa, sukses gak bangun sampe kami balik lagi ke kamar :p

Makanannya biasa aja. Yang spesial cuma sushi bar (tapi gak ada sashimi) dan pecking duck. Ada BBQ sih, tapi dagingnya keras, lamb nya bau (tapi suami doyan), dan sosisnya standard. Gak ada seafood di BBQ. Dessertnya biasa aja. Ada ice cream maker, tapi ternyata gak berfungsi. Intinya semuanya standard. 

Maap ya, seperti biasa makanan gak ke poto :p

Bocah yang sudah pinter bergaya setelah makan kenyang
 Abis makan malam, kami langsung tepar. Grace, Theo, dan pak boss bobok. Sementara saya (tumben) gak bisa tidur sampe jam 3 pagi. Curiga karena minum starbuck segentong jam 4 sore. Tapi asalkan anak-anak gak rewel, dan malemnya pada tidur pules, cincai lah. Saya malah asik browsing untuk kegiatan besok (yang akhirnya bubar jalan huhu)

Daddy on duty sambil sarapan buah. Theo tepar tiap kali masuk gendongan. Padahal ini Ergo yg kawe loh, gimana kalo pake yang asli yak haha..
Paginya, setelah sarapan kami main di kolam renang. Kolam renangnya kotak biasa aja, kalah sama kolam renang Gunung Geulis (saya jadi ikutan gak bisa move on nih). Grace seperti dulu, masih takut sama kolam. Berenangnya cuma pegangan kuat-kuat sama papa nya dan tidak ketinggalan teriak-teriaknya. Theo cuma ikutan nyelup sebentar. Lucu karena dia berusaha mau tangkep airnya tapi gak bisa keambil :)

Oh ya, sarapannya lumayan banyak macemnya. Hot stationnya ada bubur ayam, bakmi dan aneka bakso, nasgor + lauk, ketupat sayur, pasta, western food standard kayak sosis, dan kawan-kawannya. Ada egg station yang omelette nya enak. Ada macem-macem salad dingin, buah-buahan, cereal bar, macem-macem susu dari full cream, skim milk, dan soya. Roti, croissant, dan kue nya juga enak. Selai nya ada banyak macemnya, ada hot waffle dan pancake juga. Menurut saya breakfastnya lebih enak dari pada dinnernya.

Selfie sama mama di pinggir kolam renang. Mataharinya silau banget, mata yang udah sipit tambah jadi segaris

Bapake handle 2 anak. Btw Theo belom punya baju renang nih wkwkwkw..
Selesai berenang, mandi dll, kami sempet balik lagi ke kolam renang, karena disebelahnya ada kids club. Kids clubnya sebenernya cukup bagus. Tapi karena hari itu rame banget, ditambah capek dan ngantuk abis berenang, Grace jadi ogah main. Masuk aja gak mau. Jadi cuma duduk sebentar buat colouring sambil nungguin kang g*food. Saya pesen batagor untuk dibawa pulang, hehehe...

Ada yang lagi teler kecapekan
Setelah kang batagor dateng, kami check out dan....... balik aja dong ke Jakarta.................

Otw pulang cuma mampir beli Prima Rasa. Itupun saya doang yang turun karena Gracenya bobok di mobil.

Yah, dipikir-pikir, daripada kami nekat ke lembang, warna di Gmap udah merah-orens-merah gitu.. 

Saya gak berani ambil resiko karena Theo itu rewel banget kalo naik mobil malem hari. Mungkin takut kali ya karena gelap banget. Jadi ya wis lah, kami pulang langsung sajah.

Sempet berhenti sebentar sih di rest area tol Cipularang karena Theo pipinya merah lalu mengeluarkan wangi semerbak dari arah bawah sana (u know what i mean). Plus, sekalian kami mampir makan siang (setidaknya makan siangnya masih di daerah Bandung lah yaaaaa). Kami makan nila goreng yang ternyata Grace doyan banget sampe mangap-mangap terus. Lumayan lah, karena kami sempet underestimate tempatnya yang rada kotor dan sepi.

Jalan pulang untungnya lancar, kami sampe Jakarta sekitar jam 5 sore. Not bad lah, itung-itung check out jam 12, plus mampir makan sejam-an.

So, mungkin liburan kali ini gak tepat kalau dibilang jalan-jalan ke Bandung yah. Lebih tepat kalau di sebut staycation di Hotel Crown Bandung, karena, asli,  KAMI GAK KELUAR HOTEL KAKAKKKK!

Moral of the story: JANGAN KE BANDUNG KALO LONG WIKEN. Udah. Gitu aja.